Sekolah Profesi

[Senin, 22 Juni 2009]
Sekolah Profesi...
Terlanjur Asik dengan Praktik KerjaLULUS skul sering dibarengi ama kebingungan kita dalam nentuin pilihan skul lanjutan. Tapi kalo sekarang, pilihan itu udah banyak ragamnya, nggak kayak dulu lagi. Apalagi di Jogja yang dikenal sebagai kota pendidikan, pilihan skul itu berjibun jumlahnya. Mulai yang sifatnya umum, ampe yang kejuruan.
Khusus yang skul kejuruan udah make pendekatan profesi. Jadi pelajaran yang didapet udah diwarnai ama praktek-praktek kerja gitu. Dan ternyata skul model-model ini tengah banyak dilirik ama temen-temen responIn. Buktinya, setelah lulus SMA ato SMK ada 64,5 persen responIn yang tertarik masuk ke sekolah profesi. Dan kebanyakan dari mereka ngomong kalo sekolah profesi itu sekolah yang ngerti responIn banget. Gimana nggak, responIn yang masuk ke sekolah profesi pasti udah bener-bener seneng ama bidangnya.
Contohnya temen kita Irfan Isnaeni dari SMA 9 Jogja ngerasa kalo sekolah profesi itu ngedukung banget ama ketrampilannya. “Aku tertarik ama sekolah profesi, soalnya sesuai banget ama bakat en ketrampilan kita. Enggak mungkin lah, kita masuk sekolah profesi yang enggak sesuai ama keinginan kita. Pasti ada rasa tertarik banget ama yang diajarin di sana. Udah gitu kita pasti tambah semangat buat nekunin,” ujar penabuh drum di grup band Insulting Defamation ini menggebu-gebu.
Pasti bakal enak banget deh bisa ngelakuin sesuatu yang pas ama diri kita. Eits, tapi inget, jangan ampe salah pilih coy. Karena itu langkah buat nentuin masa depan kita juga, jadi jangan ampe cuma sekadar ikut-ikutan aja. Makanya harus dipikir mateng-mateng sebelum nentuin pilihan.
Tapi 32 persen responIn punya alesan milih nglanjutin ke sekolah profesi agar nantinya kalo lulus bisa langsung kerja. Termasuk di antaranya adalah temen kita Intan Lupita dari SMTI kelas XI-a Kimia Industi. Katanya, meski di SMK tempat dia sekolah udah diajarin praktek, tapi dia mau lebih mantepin langkahnya melalui sekolah profesi. ”Aku pengen banget nerusin ke sekolah profesi, soalnya di sana pasti udah ada link ke tempat kerja. Itung-itung kalo dah dapet kerjaan bakal bisa nyenengin orang tua,” kata pemilik cita-cita jadi peneliti di laboratorium kimia ini.
Sementara 23 persen responIn pengen masuk skul kejuruan karena tertarik praktek kerja. Katanya sih biar lebih fasih en nguasain bidangnya. Makanya para responIn itu pada seneng kalo disuruh praktek. Seperti pengalaman temen kita Maria Tinneke Rungeary dari SMA Stella Duce 2 yang pengin nyalurin bakat ke sekolah khusus sekretaris. “Aku pengen masuk sekolah sekretaris, soalnya hobiku ngomong ini harus disalurin. Aku ngerasa pekerjaan itu cocok banget ama aku. Apalagi di sana bisa langsung praktek,” ujar penyuka musik RnB ini.
Tapi ada juga lho responIn yang nggak tertarik dengan skul profesi. Setidaknya ada 35,5 persen responIn yang nggak tertarik. Salah satunya adalah Ratih Eva dari SMAN 7 Jogja. “Setelah lulus aku malah bingung, mau nglanjutin kemana. Abisnya banyak banget pilihan universitas di Jogja, tapi kalo buat sekolah profesi kayaknya enggak deh. Aku kurang sreg aja,’’ kata pemilik usaha pin jahit kecil-kecilan ini.
Salah satu alasan para responIn ngerasa nggak sreg masuk skul profesi karena nggak tertarik. Paling tidak 32 persen responIn setuju ama hal itu. “Sekolah profesi itu monoton. Lebih enak nglakuin hal yang macem-macem biar enggak bosen,’’ ujar Eurasia Cahya dari SMA Pangudi Luhur.
Sedangkan Rheza Firmansyah dari SMA Muhammadiyah 3 yakin masuk skul profesi bukan berarti jaminan akan langsung dapat kerja. “Masuk sekolah profesi ato PT enggak jaminan kita langsung dapet kerjaan. Semua itu cuma modal kita kelak.” katanya. (sha/eza)

-----------------------------------

Utamakan Skill Coy !!!

HIDUP itu penuh teka-teki, kita nggak bakal pernah tau apa yang bakal terjadi hari ini dan esok. Pokoknya, yakin dan usaha dan jangan pernah nyerah. Begitu juga dengan masuknya kita ke sekolah profesi. Yang konon lulusannya uda pasti langsung dapet kerja. Ato malah sebaliknya? Karena masih ada 36,5 persen responIn yang masih belum yakin lulusan sekolah profesi pasti dapet kerja.
Banyak pendapat menarik dari responIn tentang hal itu. Seperti dituturkan ama temen kita Rocky Ashari dari SMA Negeri 9 Jogja. Kata Rocky, buat dapet kerja di zaman sekarang yang terpenting adalah skill, ato kemampuan individu. “Semua tergantung skill nya, meski masuk skul profesi tapi kalo dia nggak mau ngasah skillnya, kan sama aja boong, percuma,” katanya.
Lain halnya teman kita Dina Marlaila dari SMA Negeri 7 Jogja. “Saya percaya dengan skill mereka. Karena mereka lebih sering praktek. Ibaratnya, sedikit bicara banyak bekerja,” terangnya.
Cewek yang hobby tidur ini nambahin, lulusan sekolah profesi peluang untuk dapat pekerjaan lebih cepat, mengingat porsi praktek mereka lebih banyak, daripada teorinya. Karena mereka emang disiapin untuk terjun di dunia kerja.
Trus, kira-kira sekolah profesi bidang apa yang paling menjanjikan menurut responIn? Mayoritas (17 persen) milih musik, kemudian disusul Komputer/IT (11 persen). Sementara menurut teman kita Fikri Bariz dari SMA Negeri 8 Jogja, di era globalisasi mau nggak mau kita kudu bisa nguasain yang namanya Komputer/IT, biar nggak jadi bangsa yang gaptek. “Di zaman modern ini, jangan sampe deh kita gaptek. Setidaknya bisa lah nyalain and matiin komputer. He..he..he..,” kata Fikri.
So, sekolah profesi maupun sekolah umum lainnya toh punya peluang sama dalam dunia kerja. Semua itu kembali lagi pada diri kita, apakah kita siap sukses dengan segala kemampuan yang kita miliki ato kita hanya mau stop sampai di sini saja? Kita masih muda coy, masih banyak yang bisa kita raih, keep fight till succes not till the end. (had)

-----------------------------------

IN TALK

Hobi yang Bermanfaat

SEKOLAH profesi itu lembaga pendidikan formal yang memberikan pengetahuan dan ilmu, sesuai minat siswa. Sekolah profesi memberikan praktek lebih terhadap minat, sekaligus hobi dari siswa itu sendiri. Contohnya, SMK yang tujuannya menyiapkan siswa siap kerja setelah lulus. Karena metode pendidikan yang diterapkan di SMK 70% praktek dan 30% teori. Dengan porsi praktek lebih besar, diharapkan siswa mampu menguasai bidang yang ia pelajari.
SMK juga menyediakan banyak lapangan kerja, karena banyak perusahaan atau penyedia pekerjaan yang membutuhkan tenaga muda, seperti perusahaan tambang, perusahaan minyak dengan skala multinasional yang tiap tahun pasti butuh pekerja yang mayoritas lulusan SMK, terutama lulusan SMK yang sudah punya lisensi dengan pihak penyedia pekerjaan itu.
Dalam perkembangannya, sekolah profesi makin diminati oleh orang-orang tanpa lapisan umur. Karena selain jaminan dan sertifikat siap kerja, setelah lulus mereka bisa membuka lapangan kerja agar pengangguran makin kecil. Sehingga sedikit banyak ikut membantu pemerintah menyediakan lapangan pekerjaan bagi rakyatnya. So, kembangkanlah minatmu sebagai hobi yang bisa menghasilkan kepuasaan materi dan kepuasan pribadi. (per)

Drs. Sutarto
Kepala Sekolah SMKN 2 Depok


-----------------------------------

IN-VOICE

Aku belum tertarik ama sekolah profesi. Soalnya aku masih pengin ke universitas biasa yang nggak cuma satu jurusan aja. Biar bisa dapetin banyak ilmu yang macem-macem.
Ratih Eva N, Xi IA 4 SMA 7 Jogja


Tertarik banget buat nglanjutin ke sekolah profesi, soalnya aku lebih seneng praktek daripada teori melulu, he..he... he... yah kayak perbandingan 70 persen praktek 30 persen teori.
Feris Rahmat, 3 DKV 1 SMSR Jogja


Sekolah profesi tu bagus banget, kita jadi lebih fokus ama tujuan kita tapi belum tentu ngejamin kita dapet kerjaan, cuma aku pingin kuliah dulu baru ke sekolah profesi biar keahlianku makin terasah.
Anis Surya N, Xi IA2 SMA 1 Depok

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 

Download MP3 Movie | DBL Radar Jogja